Home / Berita / GP Ansor Cianjur Kutuk Aksi Bom Bunuh Diri di Katedral Makassar

GP Ansor Cianjur Kutuk Aksi Bom Bunuh Diri di Katedral Makassar

Cianjur – NU Khatulistiwa, Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Cianjur mengutuk aksi bom bunuh diri di Katedral Makassar Sulawesi Selatan yang dengan sengaja mencederai suasana umat Kristiani menuju Hari Raya Paskah.

Ketua Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Cianjur Ariful Holiq Zaelani kepada awak media hari Senin, (29/3/2021) mengatakan bahwa aksi bom bunuh diri yang dilakukan merupakan tindakan dzalim terhadap diri sendiri dan orang lain.

“Kami mengutuk keras aksi teror bom bunuh diri yang dilakukan oleh pribadi atau kelompok tertentu di Katedral Makasar, karena bom bunuh diri merupakan tindakan yang sangat biadab,” ungkapnya.

Arif menambahkan bahwa perbuatan bom bunuh diri tersebut merupakan hal yang sangat tidak manusiawi. Tentu saja kejadian tersebut sangat mengganggu psikologi serta rasa takut umat Kristiani Indonesia khususnya di wilayah Makasar Sulawesi Selatan dalam suasana menuju ke Hari Raya Paskah.

Sekretaris Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Cianjur Tedi Sopyan mengungkapkan, tindakan bom bunuh diri di rumah ibadah agama lain, jelas sangat bertentangan dengan nilai ke-Islam-an, ke-Bhinneka-an, nilai Pancasila serta Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 yang merusak tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Aksi bom bunuh diri tersebut dapat mengganggu suasana keharmonisan bangsa, kenyamanan antar umat beragama dan berupaya ingin mencederai keutuhan bangsa dengan cara-cara yang tidak manusiawi”. Jelas Tedi

Lanjut Tedi, jangan sampai umat beragama mau beribadah merasa terganggu dan takut dengan ancaman aksi teror berupa bom bunuh diri atau bentuk apapun,” ujar dia.

Dihubungi terpisah, Kasatkorcab Banser Kabupaten Cianjur Dede Badri meminta pemerintah serta pihak berwajib dalam hal ini kepolisian agar bisa mengambil langkah tepat dan memberikan garansi agar suasana kebatinan umat Kristiani dalam pelaksanaan Paskah aman dan nyaman.

Dede Badri menambahkan, kejadian tersebut menjadi fokus perhatian, maka dari itu kami menginstruksikan kepada seluruh kader GP Ansor, Banser dan Rijalul Ansor di daerah masing-masing agar bersama pemerintah, TNI dan Polri bekerjasama membantu pengamanan demi memberikan kenyamanan umat agama lain dalam pelaksanaan ibadah.

“Kami juga sudah perintahkan kader-kader di wilayah Kabupaten Cianjur untuk bersama-sama mengawasi serta mengamankan jalannya ibadah umat agama lain”. Tutup Dede Badri. (Wandi)

Check Also

Kisah Kaderisasi IPNU-IPPNU Cianjur Didaerah Perbatasan

Cianjur – NU Khatulistiwa, Cianjur merupakan Kabupaten terluas ke-2 setelah Kabupaten Sukabumi di Provinsi Jawa …

Tinggalkan Balasan

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com