fbpx
Home / Opini / Jangan Berhenti Pada Rutinitas Hari Kartini yang Menjemukan

Jangan Berhenti Pada Rutinitas Hari Kartini yang Menjemukan

Oleh: Putriana

Aktivis Perempaun Kalbar

Sosok perempuan cerdas dan berkelas sekaliber Kartini dalam memperjuangkan derajat perempuan Indonesia, ketika namanya melegenda namun perjuangannya tak diteruskan dalam bentuk aksi nyata, hanya melalui lomba busana kebaya, adalah hal yang memprihatinkan sekaligus menjemukan.

Sudah mencapai di titik 2019 ini Hari Kartini dirayakan, namun perayaannya sejak Orba hingga kini sangat tak mencerahkan. Hari besar bagi perempuan Indonesia yang semestinya diperingati dengan semangat keadilan dan kesetaraan, justru dipenuhi dengan lomba-lomba basi seperti busana kebaya, busana adat, dandan bahkan masak. Ritual perayaan yang bahkan sudah menjadi merek di negeri ini, namun sungguh bertolak belakang dengan semangat perjuangan seorang Kartini yang terlahir pada tanggal 21 April 1879 di Jepara itu.

Kondisi tersebut juga terlihat memprihatinkan jika kebaya hanya dikenakan ketika berhari raya. Padahal kebaya sebagai identitas dan tradisi, mengapa berselera hanya di Hari Kartini. Di eranya, Kartini seorang diri berani melawan budaya feodalisme dan patriarki, inilah yang semestinya dilanjutkan dan diikuti oleh generasi perempuan di era ini.

Bahkan Kartini hanya berkesempatan hidup selama 25 tahun, namun perjuangan dan pikiran-pikirannya melambung, menginspirasi banyak perempuan di Indonesia dan dunia. Berawal dari diterbitkan surat-suratnya di Belanda pada tahun 1911 yang kemudian diindonesiakan pada tahun 1922 dengan judul “Habis Gelap Terbitlah Terang”. Menjadikan para pembaca takjub akan sosok Kartini. Takjub akan sosok perempuan yang berani dan cerdas dengan semangat belajar yang luar biasa di umur yang begitu muda, dengan segala keterbatasan di eranya, dengan sesingkat waktu hidupnya, namun punya ide dan gagasan besar yang membuka mata hati generasi setelahnya hingga lebih dari satu abad lamanya.

Adalah Soekarno yang menetapkan Hari Kartini di tahun 1964, menjadikan hari lahir Kartini pada tanggal 21 April itu sebagai hari besar perempuan Indonesia, karena Soekarno melihat ada potensi semangat revolusi dalam diri Kartini yang harus ditiru oleh generasi perempuan Indonesia. Di bawah era Soekarno lah banyak seruan agar perempuan keluar rumah dan ikut ambil bagian. Menjadikan semangat Kartini sebagai barometer untuk menjadi perempuan yang berkemajuan.

Ketika Orde Baru datang, semangat gerakan perempuan hilang. Di bawah rezim ini semua gerakan perempuan dibasmi. Perayaan Hari Kartini hanya dengan meniru pakaian yang Kartini kenakan, bukan lagi dengan semangat perjuangan. Perempuan ideal kembali terdefinisikan sebagai perempuan rumahan. Sungguh era yang sangat tak menggembirakan bagi para pejuang perempuan, sebab tak bisa lagi lantang bersuara apalagi untuk berkuasa.

Maka hari ini sudah saatnya perempuan Indonesia bangkit, menyalakan lagi api semangat Kartini, semangat untuk membebaskan perempuan dari derita dan nestapa. Semangat menjadi perempuan ideal dengan ikut andil dalam proses perjuangan pemberadaban perempuan dan semangat untuk mewujudkan kemitrasejajaran sesama manusia.

Semangat Kartini yang terasa pudar di era kini pun sudah harus diberi pupuk dengan kemasan perayaan yang sesuai dengan cita Kartini. Agar diri Kartini kembali tercerminkan dan terwakili pada diri generasi zaman ini. Agar semangat perjuangan Kartini kembali membumi di negeri Indonesia ini.

 

Check Also

Tafsir Surat al-Fatihah (ayat 6)

Oleh: M Hasani Mubarok* إهدنا الصّراط المستقيم Bimbing (antar)lah kami (memasuki) jalan lebar dan luas …

Tinggalkan Balasan